Penjualan Aktiva Tetap


Harta tetap dapat didefinisikan sebagai segala jenis harta yang digunakan oleh perusahaan sebagai penunjang aktivitas sehari-hari perusahaan dalam bisnisnya, dan bisa juga harta tetap dijadikan tujuan investasi jangka panjang karena nilainya selalu meningkat. Contoh jenis harta tetap di antaranya dapat berupa Tanah, Gedung, Peralatan, Perlengkapan. Karena nilai dan fungsinya yang berbeda- beda, jenis harta tetap tersebut memiliki umur ekonomis yang berbeda-beda dan metode penyusutan yang berbeda juga, yang ditentukan oleh manajemen perusahaan sesuai dengan kebutuhan setiap perusahaan.

Pada dasarnya Harta tetap tidak untuk dijual karena bukan sebagai barang dagangan, tetapi sebagai penunjang perusahaan untuk menjalankan usahanya (bisa di gunakan untuk produksi, tempat usaha, sebagai peralatan kerja dan lain sebagainya) selama umur ekonomis yang sudah di tentukan.

Tetapi tidak menutup kemungkinan Harta tetap untuk dijual karena beberapa hal di antaranya:

– Karena perusahaan membutuhkan tambahan dana, sehingga perusahaan terpaksa menjual harta teteap nya untuk modal kerja atau membayar hutang.
– Karena perusahaan berganti tecknology, contohnya perusahaan menganti kendaraan motor yang berjenis 2 tak ke jenis mesin 4 tak karna irit dan ramah lingkungan.
– Karena perusahaan akan di tutup ( tidak beroprasi)

Dalam akutansi untuk melakukan penjualan harta tetap dapat mengikuti perosedur ini:
1. Update Buku Aktiva yang akan di jual
2. Hapus Aktiva

Contoh kasus:

Tgl 3 September 2013 PT.A menjual salah satu mesin seharga Rp 21.000.000. Yang sebelumnya di beli dengan harga 25.000.000 pada tanggal 5 September 2012.

Catatan:
PT A menggunakan metode penyusutan garis lurus tanpa nila residu, untuk umur ekonomisnya di tentukan 5 tahun.

Langkah awal tentukan nilai buku mesin per tgl 5 September 2013

* Beban Penyusutan:
Nilai Perolehan – Nilai residu = 25.000.000 – 0 = 5.000.000/ thn = Rp 416.666,67 / Bulan
Umur Ekonomis                                5 Thn                           12 Bln

* Akumulasi Penyusutan:
September 2012 s/d september 2013 = 12 Bulan
Akumulasi Penyusutan = 12 bln x 416.666,67 = + Rp 5.000.000

*Nilai Buku
Nilai perolehan                 Rp     25.000.000
Akumulasi penyusutan  Rp       5.000.000
Nilai Buku                        Rp 20.000.000,-

Sehingga dapat di hitung untung atau ruginya penjualan Harta Tetap tersebut

Harga Jual – Nilai Buku = Rp 21.000.000 – Rp 20.000.000 = Rp 1.000.000 Laba Penjualan

Setelah memperoleh perhitungannya, kita bisa lanjutkan dengan pembuatan jurnalnya:

Jurnal Penjualan Aktiva

Kas/Bank                              (D) Rp 21.000.000
Akumulasi Penyusutan   (D) Rp 5.000.000
Mesin                                     (K)                                   Rp 25.000.000
Laba Penjualan                  (K)                                   Rp 1.000.000

Dari jurnal di atas berarti, Nilai Aktiva tersebut sudah di hapus dan memperoleh pendapan dari laba penjualan Mesin tersebut.

Cara seperti ini berlaku untuk penjualan Aktiva yang memiliki nilai penyusustan, tetapi untuk Aktiva yang tidak memiliki nilai penysustan contohnya Tanah, Bangunan cara perhitungannya bisa di gunakan Nilai taksiran (harga pasaran yang berlaku).

Saya ingin mencoba software ZAHIR ACCOUNTING 6   ➨Request Demo

3 Komentar

  1. Avatar umma adhiela 21 November 2014
    • Avatar bayu 24 November 2014
  2. Avatar Rachma Putri 6 April 2016
ZAHIR ONLINE

Taking You To The Next Level

Solusi Kelola Bisnis Kapan Saja & Dimana Saja
COBA GRATIS HARI INI
close-link