Cara Mudah Pembukuan Usaha Fashion

 

BLOG - Cara Mudah Pembukuan Usaha Fashion

Cara Mudah Pembukuan Usaha Fashion

cloth storeKebutuhan manusia akan sandang atau pakaian menjadikan kebutuhan ini menjadi ladang bisnis yang tidak pernah surut peminat. Terlebih lagi tren mode fashion yang dinamis, cepat berubah mendorong menjamurnya pelaku usaha bidang fashion yang dapat memberikan keuntungan yang cukup besar. Seseorang yang menjalankan bisnis fashion ini hendaklah tidak hanya fokus dalam memilih mode yang sedang tren, namun juga harus memperhatikan alur keuangan usaha dan persediaan. Pencatatan keuangan atau pembukuan usaha fashion ini memiliki peran yang sangat besar dalam laju roda usaha. Pencatatan keuangan serta inventory yang buruk dapat mengakibatkan kerugian usaha.

Jika usaha yang dijalankan masih dalam tahap pemula, maka Anda dapat menggunakan pembukuan sederhana dengan menggunakan 3 buku untuk mencatat pemasukan dan pengeluaran harian:

1. Buku order atau pemesanan
Buku ini berfungsi untuk mencatat pesanan yang masuk serta nominal kas yang dbayar oleh pembeli. Dalam buku order dibagi menjadi beberapa kolom yang digunakan untuk mencatat no, nama pelanggan, tanggal order, tanggal bayar, dan nominal yang dibayarkan. Setiap bulan total penjualan dihitung sebagai informasi jumlah pendapatan yang diterima dalam bukan tersebut. Jumlah pemasukan yang tercantum bukanlah merupakan keuntungan usaha.

2. Buku pengeluaran
Digunakan untuk mencatat semua pengeluaran dalam satu bulan. Seperti pada buku order, setiap bulan Anda harus menghitung total pengeluaran, misalnya pengeluaran untuk bayar gaji, beli benang, dan sebagainya.

3. Buku stok
Apakah bisnis Anda sebatas menjual atau memproduksi pakaian, Anda tetap membutuhkan buku stok untuk mencatat inventory. Misalnya usaha Anda memproduksi baju maka Anda memiliki stok berupa lembaran kain. Kain ini dalam istilah akuntansi dianggap sebagai aset yang setara dengan jumlah uang yang Anda miliki. Jika terjadi selisih antara stok dengan buku catatan, maka selisih tersebut merupakan kerugian yang dapat mempengaruhi keuntungan Anda. Stok barang memiliki nilai rupiah yang kemudian dapat digunakan sebagai dasar untuk menentukan HPP.

Dari catatan yang Anda buat di tiga buku tersebut, maka Anda dapat memprediksi laba yang didapat pada bulan tersebut dengan menggunakan rumus : Laba = total pemasukan – total pengeluaran. Laba yang Anda dapatkan tersebut merupakan laba kotor. Dari laba inilah dapat Anda gunakan untuk mengembangkan usaha.

Saya ingin mencoba software ZAHIR ACCOUNTING 6   ➨Request Demo
Video Bisnis 100% GRATIS
Mau punya bisnis yang bisa tumbuh pesat ? 
Kamu bisa belajar dari ahlinya! Dapatkan video bisnis gratis dari Zahir dengan memasukan email Anda di bawah ini.
Dapatkan Sekarang, Gratis!
Tdk, Terima kasih!
close-link
ZAHIR ONLINE

Taking You To The Next Level

Solusi Kelola Bisnis Kapan Saja & Dimana Saja
COBA GRATIS HARI INI
close-link