Bagaimana Melakukan Audit Persediaan pada Perusahaan Dagang

audit persediaan

Bagaimana Melakukan Audit Persediaan pada Perusahaan Dagang

Suatu perusahaan harus kreatif dan inovatif guna menghadapi persaingan dunia bisnis yang dari waktu ke waktu kian kompetitif. Hal ini juga dirasakan oleh perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan. Perusahaan dagang adalah perusahaan yang kegiatannya membeli barang dan menjualnya kembali tanpa mengubah bentuk barang tersebut terlebih dahulu, dan tujuan penjualan ini untuk memperoleh keuntungan. Diperlukan pengelolahan dan pemeriksaan yang memadai terhadap persediaan barang dagang.

Pengelolaan dapat meliputi pencatatan yang baik dan akurat sesuai dengan kebutuhan. Pemeriksaan persediaan merupakan fungsi manajerial yang sangat penting, karena pemeriksaan atas persediaan ini banyak melibatkan investasi rupiah dan mempengaruhi efektivitas dan efisiensi kegiatan perusahaan. Oleh karena itu, audit atas persediaan barang dagang sangat diperlukan untuk mengurangi resiko terjadinya selisih, kehilangan, mengantisipasi kemungkinan terjadinya kecurangan dan memastikan bahwa prosedur telah dilakukan dengan baik sehingga kemudian dapat dibuatlah perbaikan.

Audit atas persediaan sering kali merupakan bagian audit yang rumit dan memakan banyak waktu, karena:

  1. Pada umunya persediaan merupakan jenis perkiraan yang besar di dalam neraca, dan sering merupakan unsur terbesar dari keseluruhan modal kerja (working capital account)
  2. Persediaan berada pada lokasi yang berbeda, yang menyulitkan pengendalian secara fisik serta penghitungannya
  3. Keanekaragaman jenis persediaan menyebabkan berbagai kesulitan bagi auditor
  4. Penilaian atas persediaan juga selalu menyulitkan karena adanya faktor keuangan dan kebutuhan untuk mengalokasikan biaya-biaya ke dalam persediaan
  5. Adanya beberapa metode penilaian persediaan yang dapat digunakan, tapi setiap klien tertentu harus menggunakan satu metode secara konsisten dari tahun ke tahun

Audit Persediaan mempunyai tujuan sebagai berikut :

  1. Menilai kewajaran atas persediaan.
  2. Memeriksa ada tidaknya internal control yang cukup baik atas persediaan.
  3. Memeriksa persediaan yang tercantum di neraca betul- betul ada dan dimiliki oleh perusahaan pada tanggal neraca.
  4. Memeriksa kesesuaian antara metode penilaian persediaan (valuation) dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia/Standar Akuntansi Keuangan.
  5. Memeriksa kesesuaian antara sistem pencatatan persediaan dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia/SAK Audit atas Persediaan

Bagaimana prosedur audit persediaan untuk perusahaan dagang ?

Prosedur audit persediaan yang disarankan sebagai berikut :

  1. Lakukan Stock Opname.
    Stock opname dilakukan terutama untuk persediaan yang berada di gudang perusahaan, Untuk barang consignment out dan barang-barang yang tersimpan di public warehouse jika jumlahnya material harus dilakukan stock opname, jika tidak material, cukup dikirim konfirmasi. Stock opname bisa dilakukan pada akhir tahun atau beberapa waktu sebelum/ sesudah akhir tahun.
  2. Lakukan Observasi atas Stock Opname
    Amati kembali hasil perhitungan fisik persediaan (stock Opname) yang dilakukan. Cek Final Inventory List [Inventory Compilation) dan lakukan prosedur pemeriksaan berikut ini:

    • check mathematical accuracy (penjumlahan dan perkalian).
    • cocokkan “quantity per book” dengan kartu stok (persediaan).
    • cocokkan “quantity per count dengan “count sheet kita (auditor)
    • cocokkan “total value” dengan buku besar persediaan.
    • Kirimkan konfirmasi untuk persediaan consignment out.
  3. Lakukan Peninjauan ulang terhadap Konsep Persediaan

    • Periksa unit price dari persediaan
    • periksa ada tidaknya barang-barang yang rusak,dipakai dan hilang.
    • Periksa cut-off penjualan dan cut-off pembelian.
    • Lakukan rekonsiliasi jika stock opname dilakukan beberapa waktu sebelum atau sesudah tanggal neraca.
  4. Buatkan Laporan Hasil akhir Stock Opname
    Buat kesimpulan dari hasil pemeriksaan persediaan dan buat usulan adjustment jika diperlukan.
  5. Adjustment Persediaan
    Lakukan penyesuaian persediaan dari usulan yang di ajukan dan tentukan kebijakan penyesuaian persediaan dari hasil stock opname yang akan dilakukan
  6. Periksa apakah penyajian persediaan di laporan keuangan sudah sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia/SAK.

Agar proses Audit Persediaan di perusahaan anda berjalan dengan baik, perlu internal control yang baik pula atas persediaan, berikut ciri ciri internal control yang baik :

  1. Adanya pemisahan tugas dan tanggung jawab antara bagial pembelian, penerimaan barang, gudang, akuntansi dan keuangan.
  2. Digunakannya formulir-formulir yang bernomor urut tercetak, seperti:
    • purchase requisition (permintaan pembelian), purchase order (order pembelian)
    • delivery order (surat jalan), receiving report (laporan penerimaan barang), sales order (order penjualan), sates invoice (faktur penjualan).
  1. Adanya sistem otorisasi, baik untuk pembelian, penjualan, penerimaan kas/bank, maupun pengeluaran kas/bank.
  2. Digunakannya anggaran {budget) untuk pembelian, produksi, penjualan, dan penerimaan serta pengeluaran kas.

Dari penjelasan di atas, jelas bahwa audit persediaan di perusahaan dagang mampu memberikan manfaat yang begitu besar bagi perusahaan untuk mengurangi resiko terjadinya selisih, kehilangan, mengantisipasi kemungkinan terjadinya kecurangan dan memastikan bahwa prosedur telah dilakukan dengan baik. Diperlukan pengelolahan dan pemeriksaan yang memadai terhadap persediaan barang dagang, agar kita tetap bisa bersaing di tengah kompetisi yang hebat.

 

Semoga bermanfaat ya…

 

 

laporan persediaan

Saya ingin mencoba software ZAHIR ACCOUNTING 6   ➨Request Demo