312 views

5 Cara Mengubah Krisis Menjadi Peluang

5 Cara Mengubah Krisis Menjadi Peluang

Pengusaha menghadapi hambatan sejak saat mereka bangun di pagi hari. Apakah mereka akan berusaha memuaskan investor, berjuang untuk membayar gaji pegawai, menghadapi situasi yang tak terduga atau memperkenalkan produk baru ke pasar.

Tentu saja, tidak semua orang cocok dengan hal-hal sulit ini. Tetapi beberapa individu terlihat sangat cocok untuk berurusan dengan apa yang investor dan penasihatnya Ben Horowitz sebut sebagai “hal-hal yang sulit.”
Dikutip dari (medium.com) pada (25/2) berikut 5 cara mengubah krisis menjadi peluang.

1. Hadapi persoalan dengan kepala dingin.

John D. Rockefeller baru berusia dua tahun ke pekerjaan pertamanya saat panic melanda tahun 1857. Rockefeller bisa saja menjadi depresi dan lumpuh karena keadaan yang tidak menguntungkan.

Dalam 20 tahun krisis pertama itu, Rockefeller sendiri akhirnya menguasai 90 persen pasar minyak. Seperti Rockefeller, pengusaha saat ini hidup dalam masa-masa penuh gejolak. Alih-alih membiarkan persepsi kita tentang kejadian yang melanda, kita dapat melihat ke perusahaan seperti LinkedIn dan Microsoft, yang keduanya didirikan pada saat krisis ekonomi. Ketika orang lain tersesat mengkhawatirkan akuisisi terbaru pesaing atau investor yang memiliki kecocokan, kita dapat menyalurkan kesejukan Rockefeller di bawah tekanan dan mencari peluang dalam sebuah krisis.

2. Think Differently

Steve Jobs terkenal dengan apa yang para pengamat sebut yakni “medan distorsi realitas”, artinya dia merupakan orang ahli dengan apa yang terlihat tidak mampu di kerjakan hingga tercipta sebuah produk terkemuka.
Hal yang membuatnya meremehkan ungkapan-ungkapan seperti “Tidak dapat dilakukan

Seperti, pemimpin Apple kita harus memiliki kepercayaan pada kemampuan kita untuk membuat sesuatu yang tidak ada sebelumnya. Bagi perusahaan seperti Facebook dan Google di tahun-tahun awal mereka, gagasan bahwa tidak ada yang pernah melakukan sesuatu adalah hal yang baik. Artinya ada kesempatan untuk memilikinya sendiri.

3. Ignore the rule (Lebih Fleksibel)

Samuel Zemurray, pemilik perusahaan buah kecil pemula, pernah diberitahu dia tidak dapat membangun jembatan yang dibutuhkannya di seberang sungai di Amerika Tengah. Ini karena pejabat pemerintah disuap oleh United Fruit, salah satu perusahaan paling kuat di Amerika Serikat saat itu.

Jadi, Zemurray menyuruh para insinyurnya membangun dua dermaga panjang yang sampai jauh ke tengah sungai. Bila diperlukan mereka menggenggam ponton sementara yang bisa menghubungkan mereka dalam hitungan jam. Saat United Fruit mengeluh, Zemurray hanya tertawa dan menjawab, “Kenapa, itu bukan jembatan. Hanya beberapa dermaga tua. “Kita bisa melihat kecerdikan seperti ini di startups seperti Uber dan Tesla. Ada kalanya kita harus mengambil tindakan berani yang membutuhkan ketidaktahuan akan peraturan usang atau menindas untuk mencapai tujuan bisnis kita. Apa yang benar adalah apa yang berhasil.

4. Antisipasi (berpikir negatif)

Ada teknik populer yang digunakan oleh individu di perusahaan pemula dan perusahaan Fortune 500 yang disebut Harvard Business Review sebagai pre-mortem. Teknik premortem ini, dirancang oleh psikolog Gary Klein, adalah latihan untuk mempraktekkan kembali terlebih dahulu. Tapi seperti semua ide bagus ini sebenarnya bukan hal baru. premeditatio malorum (premeditation of evil).

Rencana kita sering kali jarang terealisasi. Tapi sebagai pengusaha, kita bisa berlatih di dalam pikiran kita apa yang salah dan jangan kawatir. Dengan menggunakan proses ini, kita melampaui pesaing kita yang terkejut dan jatuh kembali, hancur karena apa yang tidak mereka bayangkan akan terjadi.

5. Nikmati Prosesnya

Ketika seluruh kampus riset dan produksi Thomas Edison terbakar habis, dia tidak marah atau menjadi sedih. Sebagai gantinya, ia menjadi bersemangat dan bersemangat. Hanya dalam tiga minggu pabrik itu kembali bangkit dan berlari, semua karena Edison mempraktikkan apa yang oleh orang-orang Stoik kuno disebut amor fati, cinta takdir.

Dalam kehidupan kita sendiri, kita dapat mengikuti teladan Edison ketika kita kehilangan seorang investor atau seorang karyawan tanpa disengaja meninggalkan startup kita. Ketika Jack Dorsey diganti sebagai CEO di Twitter, ia tidak menjadi lumpuh atau tertekan. Sebagai gantinya dia menerimanya dan kemudian menemukan Square, salah satu perusahaan pemrosesan pembayaran terbesar di dunia. Kita tidak mendapat manfaat dari air mata, kemarahan atau keputusasaan. Kami selalu mendapatkan sesuatu dari intensitas dan energi yang penuh gairah.

Mereka bukan akademisi, tapi orang-orang beraksi. Kita juga bisa mengikuti teladannya dan menggunakan apa yang orang lain lihat sebagai rintangan sebagai bahan bakar untuk ambisi dan kesuksesan yang tak terelakkan.

Facebook Comments
Bagikan :
Saya ingin mencoba software ZAHIR ACCOUNTING 6   ➨Request Demo
More in Akuntansi
Close